Aktivis: Tentara Israel Ketakutan Seperti Anak yang Dimarahi Bapaknya

Surat kabar Turki menerbitkan wawancara dengan aktivis kemanusiaan yang berada di kapal Mavi Marmara dan aktivis tersebut menggambarkan bagaimana mereka mengalahkan tiga pasukan komando Angkatan Laut Israel.

Seiring dengan munculnya gambar-gambar kontroversial pasukan IDF yang dipukuli aktivis kemanusiaan, surat kabar Turki Hurriyet pada hari Ahad kemarin (6/6) menerbitkan wawancara dengan sejumlah aktivis yang berada di kapal Mavi Marmara, di mana mereka menjelaskan secara rinci bagaimana mereka mengalahkan tiga pasukan komando angkatan laut selama terjadinya penyerangan terhadap kapal yang membawa bantuan kemanusiaan.

Salah satu aktivis, yang mengidentifikasi dirinya sebagai Mahir Tan, mengatakan, “Tiga pasukan komando Israel tidak berdaya di tangan kami, nyawa mereka ada di atas kebijaksanaan kami.”

Mahir Tan menceritakan bagaimana ia merebut salah satu senjata tentara Israel dan relawan lain melempar senjata itu ke laut. Kami tidak berpikir untuk menggunakan senjata itu melawan pasukan komando Israel yang menewaskan dua saudara kami.

“Sebagai mantan pasukan komando saya bisa menggunakan senjata secara terampil, tetapi karena kami adalah pembela kapal, kami tidak melakukannya. Saya mengambil pistol, membongkarnya dan menyimpannya sebagai bukti atas kekejian Israel dan sebagai bukti bahwa mereka berniat membunuh saya, “tambahnya.

Para aktivis terus menggambarkan rankaian peristiwa yang terjadi di Mavi Marmara, “Saya melihat ke dalam mata dari tiga pasukan komando yang kami tahan, dan melihat adanya kepanikan di diri mereka. Mereka tidak memiliki harapan untuk tetap hidup. Mereka tampak seperti anak-anak yang takut pada ayah mereka yang sedang marah, tetapi untungnya mereka tidak menghadapi musuh yang kejam seperti diri mereka sendiri. Salah satu aktivis perempuan memberi mereka pertolongan pertama, mereka mendapat memar tapi tetap hidup, tidak seperti para aktivis yang mereka bunuh, “katanya.

“Meskipun adanya kesedihan dan kemarahan kami terhadap saudara-saudara kami yang telah mereka bantai – kami tidak memperlakukan mereka semena-mena,” kata Mahir Tan, “Pasukan komando adalah pembunuh dan kami adalah pembela yang berjuang untuk melindungi hidup kami. Kami tidak berjuang untuk kargo bantuan yang ada diatas kapal, atau bagi rakyat Palestina, tetapi kami berjuang untuk keadilan dan kemanusiaan. Mereka memperlakukan kami dengan sangat buruk, seperti anjing – bahkan wanita dan lanjut usia. Mereka tidak membiarkan kami pergi ke kamar mandi atau menawarkan kami makanan atau air minum.”

Kenneth O’Keefe, yang termasuk dalam daftar teroris yang diterbitkan oleh pasukan IDF, mengklaim pasukan komando yang mereka tahan dibawa ke bawah kapal setelah senjata mereka dilemparkan ke laut. “Nyawa mereka berada di atas ampunan kami – kami bisa melakukan apa saja yang kami inginkan terhadap mereka.”

O’Keefe menggambarkan perampasan senjata dari pasukan komando, “Saya mengambil salah satu senjata mereka, dan aktivis lain mencengkeramnya. Dia memiliki pistol kaliber 9mm. Kami tidak menggunakan senjata itu untuk melawan tentara Israel. Saya bongkar senjata itu dan mengeluarkan pelurunya – kami tidak datang ke sini untuk bertempur, ” katanya menegaskan.

O’Keefe menambahkan, mereka memutuskan untuk melepaskan tentara yang terluka. “Mereka menatap kami, dan berpikir kami akan membunuh mereka, tapi malah kami membiarkan mereka pergi,” katanya.

O’Keefe (41 tahun), adalah mantan marinir, dan didefinisikan oleh IDF sebagai aktivis pro Hamas dan anti Israel sangat radikal, ke Gaza bertujuan untuk melatih dan membentuk unit komando Hamas di Jalur Gaza.”

Setelah tiba di Turki dengan wajah memar, O’Keefe mengklaim bahwa ia dipukuli berulang kali oleh aparat keamanan di bandara Ben Gurion.

“Tentu saja tidak dapat dibandingkan dengan apa yang dialami rakyat Palestina. Orang-orang Palestina mengalami hal ini hampir setiap hari. Ini semua yang saya miliki – darah saya, pakaian saya basah dengan darah. Israel telah mengambil semuanya, termasuk paspor Palestina saya.”(fq/ynet/eramuslim)

Perihal asle090880
saya adalah seorang yang mempunyai keinginan untuk maju

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: